Apa itu Diabetes? Gejala, penyebab, dan pencegahannya.

Ringkasan
Diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi ketika pankreas tidak memproduksi cukup insulin atau ketika tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkan secara efektif. Insulin adalah hormon yang mengatur glukosa darah. Hiperglikemia, juga disebut peningkatan glukosa darah atau peningkatan gula darah, adalah efek umum dari diabetes yang tidak terkontrol dan seiring berjalannya waktu menyebabkan kerusakan serius pada banyak sistem tubuh, terutama saraf dan pembuluh darah.

Pada tahun 2014, 8,5% orang dewasa berusia 18 tahun ke atas menderita diabetes. Pada tahun 2019, diabetes menjadi penyebab langsung dari 1,5 juta kematian dan 48% dari seluruh kematian akibat diabetes terjadi sebelum usia 70 tahun. 460.000 kematian akibat penyakit ginjal lainnya disebabkan oleh diabetes, dan peningkatan glukosa darah menyebabkan sekitar 20% kematian kardiovaskular (1).
Antara tahun 2000 dan 2019, terdapat peningkatan sebesar 3% pada angka kematian akibat diabetes menurut standar usia. Di negara-negara berpendapatan menengah ke bawah, angka kematian akibat diabetes meningkat 13%.
Sebaliknya, kemungkinan kematian akibat salah satu dari empat penyakit tidak menular utama (penyakit kardiovaskular, kanker, penyakit pernapasan kronis, atau diabetes) antara usia 30 dan 70 tahun menurun sebesar 22% secara global antara tahun 2000 dan 2019.

Gejala
Gejala diabetes bisa terjadi secara tiba-tiba. Pada diabetes tipe 2, gejalanya mungkin ringan dan memerlukan waktu bertahun-tahun untuk diketahui.
Gejala diabetes meliputi:
-merasa sangat haus
-perlu buang air kecil lebih sering dari biasanya
-penglihatan kabur
-merasa lelah
-menurunkan berat badan secara tidak sengaja

Seiring berjalannya waktu, diabetes dapat merusak pembuluh darah di jantung, mata, ginjal, dan saraf.
Penderita diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah kesehatan termasuk serangan jantung, stroke, dan gagal ginjal.
Diabetes dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen dengan merusak pembuluh darah di mata.
Banyak penderita diabetes mengalami masalah pada kaki mereka akibat kerusakan saraf dan aliran darah yang buruk. Hal ini dapat menyebabkan tukak kaki dan dapat menyebabkan amputasi.

Diabetes tipe 1
Diabetes tipe 1 (sebelumnya dikenal sebagai diabetes tipe 1 yang bergantung pada insulin, terjadi pada remaja, atau terjadi pada masa kanak-kanak) ditandai dengan kurangnya produksi insulin dan memerlukan pemberian insulin setiap hari. Pada tahun 2017 terdapat 9 juta penderita diabetes tipe 1; mayoritas dari mereka tinggal di negara-negara berpenghasilan tinggi. Baik penyebabnya maupun cara untuk mencegahnya tidak diketahui.

Diabetes tipe 2
Diabetes tipe 2 memengaruhi cara tubuh Anda menggunakan gula (glukosa) sebagai energi. Ini menghentikan tubuh menggunakan insulin dengan benar, yang dapat menyebabkan tingginya kadar gula darah jika tidak diobati.

Seiring berjalannya waktu, diabetes tipe 2 dapat menyebabkan kerusakan serius pada tubuh, terutama saraf dan pembuluh darah.
Diabetes tipe 2 seringkali dapat dicegah. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan diabetes tipe 2 termasuk kelebihan berat badan, kurang berolahraga, dan genetika.
Diagnosis dini penting untuk mencegah dampak terburuk diabetes tipe 2. Cara terbaik untuk mendeteksi diabetes sejak dini adalah dengan melakukan pemeriksaan rutin dan tes darah ke penyedia layanan kesehatan.
Gejala diabetes tipe 2 mungkin ringan. Mereka mungkin membutuhkan waktu beberapa tahun untuk diperhatikan. Gejalanya mungkin mirip dengan diabetes tipe 1, namun seringkali kurang jelas. Akibatnya, penyakit ini dapat didiagnosis beberapa tahun setelah timbulnya penyakit, setelah timbul komplikasi.
Lebih dari 95% penderita diabetes menderita diabetes tipe 2. Diabetes tipe 2 sebelumnya disebut non-insulin dependen, atau onset dewasa. Sampai saat ini, diabetes tipe ini hanya ditemukan pada orang dewasa namun kini semakin sering terjadi pada anak-anak.

Diabetes gestasional
Diabetes gestasional adalah hiperglikemia dengan nilai glukosa darah di atas normal tetapi di bawah nilai diagnostik diabetes. Diabetes gestasional terjadi selama kehamilan.
Wanita dengan diabetes gestasional mempunyai peningkatan risiko komplikasi selama kehamilan dan saat melahirkan. Para wanita ini dan mungkin anak-anak mereka juga berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 di masa depan.
Diabetes gestasional didiagnosis melalui pemeriksaan prenatal, bukan melalui gejala yang dilaporkan.

Gangguan toleransi glukosa dan gangguan glikemia puasa
Gangguan toleransi glukosa (IGT) dan gangguan glikemia puasa (IFG) merupakan kondisi peralihan antara keadaan normal dan diabetes. Orang dengan IGT atau IFG berisiko tinggi terkena diabetes tipe 2, meski hal ini tidak bisa dihindari.

Pencegahan
Perubahan gaya hidup adalah cara terbaik untuk mencegah atau menunda timbulnya diabetes tipe 2.
-Untuk membantu mencegah diabetes tipe 2 dan komplikasinya, masyarakat harus:
-mencapai dan menjaga berat badan yang sehat
-tetap aktif secara fisik dengan setidaknya 30 menit olahraga sedang setiap hari
-makan makanan yang sehat dan hindari gula dan lemak jenuh
-tidak merokok tembakau.

Diagnosis dan pengobatan
Diagnosis dini dapat dicapai melalui tes glukosa darah yang relatif murah. Penderita diabetes tipe 1 memerlukan suntikan insulin untuk bertahan hidup.
Salah satu cara paling penting untuk mengobati diabetes adalah dengan menjaga gaya hidup sehat.
Beberapa penderita diabetes tipe 2 perlu minum obat untuk membantu mengatur kadar gula darahnya. Ini bisa termasuk suntikan insulin atau obat-obatan lain. Beberapa contohnya meliputi:
-metformin
-sulfonilurea
-inhibitor ko-transporter natrium-glukosa tipe 2 (SGLT-2).

Selain obat-obatan untuk menurunkan gula darah, penderita diabetes seringkali memerlukan obat untuk menurunkan tekanan darah dan statin untuk mengurangi risiko komplikasi.
Perawatan medis tambahan mungkin diperlukan untuk mengatasi efek diabetes:
-perawatan kaki untuk mengobati bisul
-skrining dan pengobatan penyakit ginjal
-pemeriksaan mata untuk menyaring retinopati (yang menyebabkan kebutaan).1

tanggapan WHO
WHO bertujuan untuk merangsang dan mendukung penerapan langkah-langkah efektif untuk pengawasan, pencegahan dan pengendalian diabetes dan komplikasinya, khususnya di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Untuk tujuan ini, WHO:
-memberikan pedoman ilmiah untuk pencegahan penyakit tidak menular utama termasuk diabetes.
-mengembangkan norma dan standar diagnosis dan perawatan diabetes.
-membangun kesadaran mengenai epidemi diabetes global, memperingati Hari Diabetes Sedunia (14 November).
-melakukan surveilans penyakit diabetes dan faktor risikonya.

Pada bulan April 2021 WHO meluncurkan Global Diabetes Compact, sebuah inisiatif global yang bertujuan untuk perbaikan berkelanjutan dalam pencegahan dan perawatan diabetes, dengan fokus khusus untuk mendukung negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.
Pada Mei 2021, Majelis Kesehatan Dunia menyetujui Resolusi tentang penguatan pencegahan dan pengendalian diabetes. Pada bulan Mei 2022, Majelis Kesehatan Dunia menyetujui lima target cakupan dan pengobatan diabetes global yang harus dicapai pada tahun 2030.

Referensi:
WHO, diakses pada 2024. Diabetes
who.int/news-room/fact-sheets/detail/diabetes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *